Air Baku Bendung Gerak Harus Dipelihara

Suara Bojonegoro     Rabu, Januari 27, 2016    

Kontributor: Agus Suseno

suarabojonegoro.com -Sebanyak 75 orang terdiri dari tiga wilayah Kecamatan di Bendung Gerak, yakni Kecamatan Kalitidu, Trucuk dan Dander menghadiri Rapat Pertemuan Konsultasi Masyarakat (PKM) dari Balai Besar Wilayah Sungai Bengawan Solo, di Kantor Dinas Pengairan Kabupaten Bojonegoro, Rabu (27/01/2016).

Rapat Pertemuan Konsultasi Masyarakat (PKM) yang dihadiri oleh Forpimda, Kepala Dinas Pengairan Bojonegoro, Muspika tiga Kecamatan, sepuluh Kepala Desa di tigs Kecamatan dan Masyarakat, merupakan salah satu kegiatan untuk memelihara jaringan air baku dari Bendung Gerak Bojonegoro, agar tidak terganggu dalam pemenuhan kebutuhan air akibat merebaknya aktifitas penambangan pasir yang tidak terkendali dihilir Bendung Gerak tersebut.

“Hal ini sangat mengkhawatirkan, sebab dengan tidak terkendalinya aktifitas penambangan pasir itu dapat menyebabkan degradasi pada dasar sungai yang mengancam Bendung Gerak tersebut” ujar Pasiter Kodim 0813 Bojonegoro, Kapten Inf Teguh Irianto, yang hadir pada pertemuan itu. 

Ditambahkan oleh Pasiter Kodim 0813, bahwa terselenggaranya kegiatan pertemuan tersebut dengan tujuan tersusunnya secara detail Desain Groundsill, yakni dengan sasaran sebagai pengaman Bendung Gerak Bojonegoro yang dilengkapi dengan Gambar Konstruksi, Spesifikasi Teknis, Rencana Anggaran Biaya (RAB), dan Dokumen Tender Pekerjaan Konstruksi serta Dokumen Tender Pekerjaan Supervisi.

“Selain itu juga, dengan adanya Pertemuan Konsultasi Masyarakat ini dapat meminimalisir kerusakan yang lebih parah, sebab Bendung Gerak merupakan bangunan Vital guna pemenuhan air domestik, industry minyak dan Irigasi Pertanian, sehingga diperlukan peran serta semua Stake Holder untuk mewujudkan hal tersebut” Tandasnya. (Gus/Tris)

© 2014 Suara Bojonegoro. Designed by Suara Bojonegoro. .